Posted on Leave a comment

Apa itu net-zero steel, mengapa kita membutuhkannya dan bagaimana kita mencapainya?

26 Sep 2022

Mengeluarkan emisi dari sektor baja adalah kunci untuk dekarbonisasi yang lebih luas. Ini memiliki potensi untuk memberikan kemenangan awal yang dapat membantu menjaga pemanasan di bawah 1,5°C, dengan biaya rendah untuk industri secara keseluruhan dan konsumen.

Tetapi mencapai dekarbonisasi baja membutuhkan kolaborasi di seluruh industri, di seluruh rantai nilainya dan dengan pembuat kebijakan dan investor. Baja nol bersih akan lebih mahal daripada baja yang dibuat dengan proses konvensional, bahkan dalam jangka menengah. Menjembatani perbedaan biaya ini adalah kunci untuk membuka investasi pada skala dan kecepatan yang diperlukan.

Transisi ke baja net-zero

Sudah, kerjasama ini mulai terjadi. Pada 19 September, didukung oleh Forum Ekonomi Dunia, Strategi Transisi Sektor Baja Net-Zero yang diperbarui diluncurkan . Disusun oleh Net-Zero Steel Initiative dari Mission Possible Partnership , strategi ini menggunakan data yang divalidasi industri dan pemodelan akses terbuka untuk merinci jalur menuju nol bersih di sektor baja dan apa yang diperlukan untuk mencapainya. Strategi ini didasarkan pada edisi asli yang diterbitkan pada Oktober 2021, yang didukung oleh produsen baja terkemuka.

Strateginya jelas: tindakan sekarang sangat penting untuk tujuan iklim jangka panjang kami dan untuk memastikan transisi yang mulus ke nol bersih. Siklus hidup aset yang panjang berarti bahwa investasi di pabrik baja baru atau yang sudah ada mulai tahun 2030 harus sesuai dengan tujuan net-zero 2050 atau berisiko pabrik tersebut menjadi terlantar. Dekade ini kritis. Pabrik skala komersial mendekati nol harus beroperasi sebelum 2030 untuk memberikan bukti konsep.

Baja bersih-nol: angka-angkanya

Peningkatan agresif dekade ini dapat menghasilkan pengurangan emisi substansial yang dapat membantu planet ini tetap berada dalam anggaran karbon 1,5°C. Pengurangan bertahap sekitar 10% pada tahun 2030 dapat dilakukan dengan sedikit biaya tambahan. Namun, langkah-langkah peraturan dan kebijakan tambahan yang setara dengan harga karbon $52 per ton CO2 pada tahun 2030 dapat membuka pengurangan sebesar 33%. Itu akan menghindari 1 gigaton (Gt) emisi setiap tahun pada tahun 2030 dan tambahan 15 Gt penghematan emisi kumulatif pada tahun 2050 dibandingkan dengan transisi yang tertunda — lebih dari seluruh emisi tahunan China, dan setara dengan 3% dari sisa anggaran karbon global.

Strategi Transisi Sektor Baja Net-Zero mengidentifikasi serangkaian teknologi yang dapat digunakan sektor ini untuk menghilangkan karbon. Pembuatan baja besi reduksi langsung menggunakan gas alam menawarkan penghematan hanya di bawah satu ton CO2 per ton baja mentah, atau sekitar 45% dibandingkan dengan intensitas emisi rata-rata produksi baja primer. Peralatan penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) dapat dipasang ke tungku oksigen dasar tanur sembur yang ada untuk pengurangan yang lebih dalam. Karena biaya produksi hidrogen nol karbon dari energi terbarukan turun, penggunaannya dalam pembuatan baja menjadi semakin kompetitif. Daya tarik pilihan ini akan tergantung pada infrastruktur lokal yang tersedia dan akses ke berbagai sumber energi.

Namun, sektor ini akan menghadapi beberapa emisi sisa yang hampir tidak mungkin untuk dikurangi menjadi nol. Analisis Forum menunjukkan bahwa ini bisa setara dengan sekitar 300 juta ton per tahun – kira-kira 10% dari emisi sektor saat ini – terutama karena tingkat penangkapan CCS kurang dari 100% dan dari kerusakan elektroda di tungku busur listrik. Emisi sisa ini memerlukan investasi baik dalam teknologi yang menghilangkan karbon dari atmosfer atau solusi berbasis alam.

Dalam konteks kebutuhan investasi agregat dalam sektor baja hingga tahun 2050, biaya tambahan untuk mendekarbonisasi sektor ini tidak terlalu besar. Namun, investasi tambahan yang diperlukan yang berada di luar sektor ini — terutama dalam infrastruktur pendukung seperti pembangkit energi dan penyimpanan karbon — cenderung lebih tinggi. Biaya rata-rata pembuatan baja pada tahun 2050, di dunia yang sangat terdekarbonisasi, kemungkinan akan hanya 15% lebih tinggi daripada jika tidak ada tindakan bersama yang diambil untuk mendekarbonisasi sektor ini.

Sektor baja dekarbonisasi berjanji untuk membuka kunci dekarbonisasi di seluruh perekonomian. Ini akan memungkinkan komitmen nol-karbon dari sektor konstruksi, otomotif, transportasi, energi dan pengemasan. Yang terpenting, ini juga akan menciptakan permintaan untuk teknologi lain yang penting untuk transisi rendah karbon, seperti hidrogen dan CCS, yang membantu menurunkan biaya mereka.

Mengatasi premi hijau

Tetapi ada hambatan signifikan di jalan — paling tidak bahwa penggerak pertama akan menghadapi premi hijau yang tangguh. Di pasar yang kompetitif secara global, di mana harga ditetapkan oleh produsen marjinal, kerugian penggerak pertama ini mengancam, paling banter, secara signifikan menunda transisi sektor rendah karbon.

Di sinilah Strategi Transisi Sektor menghubungkan titik-titik lintas sektor. Strategi tersebut mendorong momentum yang berkelanjutan dan memanfaatkan kolaborasi rantai pasokan untuk menjembatani ‘premium hijau’ yang akan ditanggung oleh baja karbon rendah. Ini penting untuk memungkinkan
tindakan awal pada dekarbonisasi baja. Laporan oleh Forum Ekonomi Dunia menunjukkan bahwa dekarbonisasi penuh berdampak rendah pada harga akhir , dan dapat dilakukan di bawah €500 atau dengan kenaikan biaya kurang dari 2% pada mobil €30.000.

Langkah-langkah kebijakan lain yang dicoba dan diuji juga ada untuk mengatasi premi hijau ini. Mereka termasuk komitmen pengadaan publik, subsidi pemerintah, pajak karbon, sistem perdagangan emisi dan standar kinerja emisi. Perjanjian komersial bilateral dapat menciptakan permintaan untuk baja rendah emisi. Kesepakatan tersebut mulai muncul, seperti kerjasama Gestamp dengan ArcelorMittal dan kemitraan BMW dengan Salzgitter dan HBIS.

Sangat penting untuk menciptakan lapangan permainan yang setara untuk memungkinkan transisi dalam skala besar. Ini berarti menyetujui standar CO2 yang ketat untuk mendefinisikan baja ‘hijau’. Hal ini juga membutuhkan kesepakatan regional antara produsen baja, konsumen dan pemerintah untuk menyelaraskan dan menyelaraskan harga karbon dan peraturan yang sebanding di tingkat multinasional.

Ada kebutuhan yang jelas untuk forum internasional baru yang dapat menyatukan elemen ambisi tertinggi industri, rantai nilainya, dan perwakilan pemerintah untuk menempa jalan ke depan yang mengatasi hambatan transisi rendah karbon di sektor baja. Tidak seperti sektor inheren internasional seperti penerbangan dan perkapalan, baja merupakan prioritas domestik dan industri yang terpapar perdagangan. Dengan banyaknya perusahaan baja yang kritis dan pemerintah tuan rumah mereka yang menargetkan emisi nol-bersih pada pertengahan abad ini, badan pertemuan baru yang terpisah dari kelebihan kapasitas global dan perselisihan perdagangan sangat dibutuhkan lebih dari sebelumnya.

Dekarbonisasi sektor baja akan menjadi usaha yang menantang. Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Tetapi Strategi Transisi Baja yang didukung Forum menetapkan jalur untuk mencapai nol bersih yang realistis, terjangkau, dan dapat dicapai.

Net-zero steel tidak hanya akan mengurangi emisi secara besar-besaran dan membantu mewujudkan tujuan iklim global, tetapi juga berpotensi memimpin ekonomi global dalam merangsang teknologi baru dan pendekatan baru yang akan membantu kita menghindari krisis iklim sepenuhnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *